Pabrik Pengembangan Teknologi Drone Pertama di ASEAN Berlokasi di Jawa Barat

0

 JAKARTA, Teritorial.com – Presiden Direktur PT Famindo Inovasi Teknologi Julius Agus Salim meresmikan pabrik pengembangan teknologi drone pertama di Asia Tenggara yang berlokasi di Bogor, Jawa Barat, pada hari Kamis, (03/10).

Salim mencatat dalam sebuah pernyataan yang diterima Teritorial.com, Jumat, (04/10) bahwa beberapa orang Indonesia memiliki kemampuan luar biasa, sehingga memotivasi diri mereka untuk memajukan pekerjaan anak-anak bangsa, terutama dalam pengembangan dan produksi drone yang ramah lingkungan.

“Sejauh ini, kita telah mengimpor lebih banyak drone dari beberapa negara seperti China dan Eropa, tetapi kami dapat memproduksinya sendiri, yang telah memotivasi saya untuk mendirikan pabrik drone,” katanya.

Lebih lanjut Salim menunjukkan bahwa perkembangan teknologi drone di Indonesia masih tertinggal karena kurangnya dukungan teknologi dan pendidikan penggunaan drone oleh produsen dan pengembang, sehingga produksi drone di Indonesia masih rendah, dan orang-orang lebih suka menggunakan drone yang diproduksi asing.

“Sekitar 80 persen dari bahan baku yang digunakan untuk membuat drone diproduksi di dalam negeri,” katanya.

Dia menambahkan bahwa Famindo Group adalah perusahaan yang telah menjalin kerjasama dengan TNI AD, Kepolisian, Badan SAR Nasional, dan Badan Intelijen Negara (BIN)..

Lebih jauh lagi, drone oleh perusahaan diproduksi di pabrik yang ramah lingkungan dan didukung oleh teknologi dan standar terakreditasi, baik secara nasional maupun internasional.

“Setiap produk yang diproduksi melewati tiga tahap dinamis desain, perakitan, dan pengujian yang semuanya memprioritaskan perincian dan kesempurnaan setiap sirkuit pada sistem UAV atau pesawat tak berawak,” jelasnya.

Selain itu, perusahaan telah mendirikan sekolah drone untuk memenuhi kebutuhan pilot drone potensial di Indonesia, baik untuk sektor keamanan negara dan untuk kebutuhan sipil.

Ini telah memberikan kelas dasar, yang mencakup materi tentang cara mengendalikan pesawat tanpa awak bersama dengan aspek keselamatan. Kelas kapten mencakup semua materi keselamatan tentang penggunaan drone, kontrol drone manual, dan pengenalan sistem kontrol tanah untuk mengendalikan drone, sementara kelas instruktur diadakan untuk memenuhi kebutuhan pelatihan pilot drone yang ingin menjadi pelatih.

Share.

Leave A Reply

%d blogger menyukai ini: