Cina Kejutkan Dunia Ketika Pamerkan Rudal Balistik Antarbenua

0

JAKARTA, Teritorial.com – Hari Nasional Cina dibuka dengan 70 tembakan meriam salvo disusul 15.000 tentara di sepanjang jalan besar Chang An, Jalan Perdamaian Abadi, menampilkan parade militer besar-besaran di Beijing termasuk rudal antarbenua DF-41.

Parade militer memperingati 70 tahun berdirinya Partai Komunis Cina pada 1 Oktober, dan diawasi langsung oleh Presiden Xi Jinping. Menurut New York Times, 1 Oktober 2019, parade militer ini adalah yang terbesar dalam sejarah modern Cina, di mana ada 100.000 penampil yang terlibat.

“Tidak ada kekuatan yang dapat mengguncang status tanah air kita yang agung, tidak ada kekuatan yang dapat menghalangi kemajuan orang-orang dan bangsa Cina,” kata Xi berbicara dari Tiananmen, atau Gerbang Kedamaian Surga, yang menghadap ke alun-alun.

Tampilan persenjataan besar-besaran selalu menjadi sorotan utama pawai ini, tetapi kegunaannya untuk menilai militer Cina telah berkurang selama bertahun-tahun dengan teknologi satelit yang terus maju yang mampu menjelajahi pangkalan, lapangan udara, dan pelabuhan negara.

Cina mengejutkan dunia ketika memamerkan rudal balistik antarbenua untuk pertama kalinya pada tahun 1984 selama parade Hari Nasional ke-35. Namun tahun ini, para ahli di Foundation for Strategic Research di Prancis dapat melihat gudang persenjataan Cina lebih jauh.

Rudal DF-41 dapat membawa 10 hulu ledak nuklir dan menyerang target di mana saja di Amerika Serikat DF-41 tampil pertama kali di depan umum pada hari Selasa tetapi telah diketahui oleh para pejabat Amerika selama bertahun-tahun.

Proyek Pertahanan Rudal di Center for Strategic and International Studies, mengatakan DF-41 akan memiliki jangkauan hingga 15.000 kilometer, lebih dari rudal manapun yang ada di bumi, dan akan mampu membawa 10 hulu ledak nuklir yang ditargetkan secara independen. Dari peluncuran di Cina, secara teoritis dapat menghantam benua Amerika Serikat dalam 30 menit, kata Proyek Pertahanan Rudal CSIS.

Parade ini adalah pertama kalinya publik melihat berbagai rudal seri DF, termasuk DF-17, DF-100 dan DF-41. Rudal DF-17 memiliki kapasitas untuk menyerang daratan AS.

Juru bicara kementerian pertahanan Kolonel Senior Wu Qian mengatakan di depan pawai bahwa pertunjukan besar pasukan militer dan persenjataan tidak dimaksudkan sebagai pertunjukan otot.

Tetapi defile muncul ketika persaingan strategis antara Cina dan Amerika Serikat semakin meningkat, dengan perang dagang, perselisihan teknologi, dan berbagai kepentingan yang bersaing di seluruh Indo-Pasifik.

Cina juga telah meluncurkan rudal hipersonik baru, DF-100. Orang dalam militer mengatakan senjata itu sekarang aktif. DF-100 memiliki jangkauan sekitar 2000-3000 km dan terutama dirancang untuk target besar di laut.

Sementara DF-17 membuat penampilan pertamanya di depan umum. Senjata baru ini diyakini menggunakan kendaraan meluncur hipersonik untuk membawa hulu ledak, membuatnya lebih efisien dalam menghindari sistem pertahanan rudal. Ini adalah rudal pertama yang digunakan dengan menggunakan teknologi tersebut.

Senjata baru lainnya termasuk pesawat pengintai supersonik, WZ-8, dan pesawat drone berbentuk sayap yang disebut Sharp Sword. Keduanya dimaksudkan untuk mendukung operasi angkatan laut. Cina telah berlomba untuk mengejar ketinggalan dengan Angkatan Laut Amerika, menggeser keseimbangan kekuatan di Laut Cina Selatan dan lebih jauh di Pasifik. Dua drone kapal selam juga ditampilkan.

Parade militer itu meliputi 15.000 tentara dan pelaut, 160 pesawat, dan 580 tank serta senjata bergerak lainnya, menurut komandan militer, yang menekankan bahwa semua senjata itu dibuat di Cina dan sudah beroperasi.

Xi Jinping, selaku panglima tertinggi Tentara Pembebasan Rakyat Cina, telah mengawasi re-organisasi militer besar-besaran yang telah menciptakan kekuatan militer Cina yang lebih kecil namun lebih modern dan andal ketika ditampilkan pada Hari Nasional Cina.

Share.

Leave A Reply

%d blogger menyukai ini: