Penumpukan Senjata Nuklir China yang Mengancam Dunia

0

JAKARTA, Teritorial.com – COVID-19 telah mengajarkan dunia, kebohongan Partai Komunis China dapat memiliki konsekuensi yang besar dan mengerikan. Saat Amerika Serikat, sekutu, dan mitra kami memperbarui seruan untuk transparansi virus, kami juga mendesak Beijing untuk berterus terang tentang bahaya lain: penumpukan senjata nuklir China yang buram dan mengancam.

Selama Perang Dingin, Amerika Serikat dan Uni Soviet menyadari, kontrol senjata melayani keamanan nasional kedua negara kita. Jadi, kami terlibat dalam serangkaian pembicaraan yang memungkinkan kedua belah pihak memahami sifat persenjataan nuklir masing-masing. Kami membuat kerangka kerja untuk menangani kesalahpahaman yang berpotensi mematikan. Seperti yang dikatakan oleh Presiden Ronald Reagan, mengutip pepatah Rusia, “Percayai, tetapi verifikasi.”

Saat ini, China tidak mengizinkan transparansi untuk persenjataan nuklir yang tumbuh paling cepat di dunia. Beijing menolak untuk mengungkapkan berapa banyak senjata nuklir yang dimilikinya, berapa banyak yang rencananya akan dikembangkan, atau apa yang akan dilakukannya dengan senjata tersebut. Ini adalah yang paling tidak transparan dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Terlepas dari kerahasiaan Beijing tentang aktivitas nuklirnya, kami tahu China sedang mengejar triad nuklir di darat, di udara, dan di laut. China tumbuh dengan cepat serta memodernisasi kemampuannya. Sekretaris Jenderal Xi Jinping memperjuangkan penumpukan ini. Segera setelah menjabat pada 2012, dia menggambarkan komando senjata nuklir China sebagai “dukungan untuk status China sebagai kekuatan besar”. Dia kemudian meningkatkan komando itu menjadi layanan mandiri yang disebut Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) sebagai bagian dari rencananya untuk membangun militer “kelas dunia” pada 2049.

Citra satelit menunjukkan kemajuan PLA menuju tujuan itu, dengan parade militer 2019 di Beijing menampilkan rudal berkemampuan nuklir. Layarnya membentang hampir 3 mil — hampir 10 kali lebih panjang dari segmen yang sama satu dekade lalu, dan tentu saja hanya sebagian kecil dari total persenjataan. Parade tersebut juga memamerkan rudal Dongfeng-41, yang dapat menyerang pantai Amerika dalam 30 menit. PLA akan mengerahkan rudal ini dalam silo dan platform seluler dalam waktu dekat, dan kami berharap — jika tren saat ini bertahan — China akan setidaknya menggandakan total persenjataan nuklirnya dalam dekade berikutnya.

Beijing telah melakukan semua ini sambil mengeksploitasi kepatuhan Amerika Serikat selama puluhan tahun dengan perjanjian kontrol senjata yang tidak efektif. Sementara kami dibatasi oleh batasan Perjanjian Pasukan Nuklir Jarak Menengah pada rudal yang diluncurkan dari darat dengan jangkauan 500 hingga 5.500 kilometer, PLA telah menerjunkan lebih dari seribu rudal balistik jarak-teater di dekat pantainya. Banyak dari senjata ini berkemampuan ganda, yang berarti mereka dapat dipersenjatai dengan nuklir serta hulu ledak konvensional. Mereka dimaksudkan untuk menargetkan pasukan AS di Asia Timur dan untuk mengintimidasi serta memaksa sekutu Amerika.

Rudal balistik China tidak hanya mengumpulkan debu. China meluncurkan lebih banyak dari mereka pada 2018 dan 2019 daripada gabungan seluruh dunia. Pada tahun 2020, uji coba China menembakkan lebih dari 220 rudal balistik, melebihi totalnya dalam dua tahun sebelumnya. Citra satelit komersial mengungkapkan aktivitas sepanjang tahun di Lop Nur, situs uji senjata nuklir China.

Dipasangkan dengan modernisasi senjatanya, postur nuklir Beijing menjadi lebih agresif, bahkan mengancam tetangga non-nuklir dan merusak kepercayaan pada apa yang disebut kebijakan “Dilarang Penggunaan Pertama”. Laporan Departemen Pertahanan juga menunjukkan bukti, PLA bergerak ke postur “peluncuran saat peringatan”.

Sebaliknya, Amerika Serikat dan negara demokrasi lainnya menjunjung tinggi transparansi dan menghormati norma internasional yang mengatur senjata nuklir. Kami berpartisipasi dalam jaringan komunikasi krisis yang kuat dan andal dengan kekuatan nuklir lain, dan kami mendorong Beijing untuk melakukan hal yang sama. Kami juga merilis Tinjauan Postur Nuklir kami secara publik, dan melakukan pertukaran data dua kali setahun dengan Rusia tentang masalah nuklir. Baik Prancis dan Inggris Raya secara teratur membuat pernyataan yang merinci jumlah dan jenis senjata nuklir di gudang senjata mereka. China menolak untuk mengadopsi proses ini, malah berpegang pada kerahasiaan sebagai strategi pilihannya.

Seruan kami kepada para pemimpin China untuk mengubah arah adalah wajar. Kami telah meminta Beijing untuk transparansi, lalu bergabung dengan Amerika Serikat dan Rusia dalam menyusun perjanjian kontrol senjata baru yang mencakup semua kategori senjata nuklir. Perjanjian MULAI Baru AS-Rusia saat ini membatasi pengembangan jenis senjata tertentu di kedua negara kita, tetapi membiarkan China bebas untuk melanjutkan pembangunannya tanpa dicentang. Semua penerus New START harus diperluas untuk menyertakan China. Amerika Serikat telah melakukan bagiannya untuk mengurangi bahaya nuklir; inilah saatnya Cina berhenti bersikap dan mulai bertingkah laku secara bertanggung jawab.

Kami juga membutuhkan teman-teman Amerika dalam pertarungan. Banyak dari sekutu dan mitra kami — lebih dari setengah sekutu NATO kami di antara — telah mendesak Beijing untuk datang ke meja perundingan. Namun, terlalu banyak negara, termasuk juara kendali senjata yang bergantung pada kemampuan pencegahan nuklir Amerika, tetap diam di depan umum tentang pembangunan Beijing. Semua negara harus mendesak China untuk menghormati kewajibannya berdasarkan Pasal VI Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir untuk mengejar negosiasi dengan itikad baik.

Selama empat tahun terakhir, pemerintahan Trump telah menyadarkan dunia akan tantangan China. Perlombaan senjata asimetris selama dua dekade di Beijing adalah bagian inti dari tantangan itu. Ini membahayakan tanah air Amerika, posisi strategis kami di Indo-Pasifik, dan sekutu serta mitra kami. Ini menjadi perhatian semua negara yang cinta damai. Kami telah memberi pengarahan kepada sekutu, mitra, dan bahkan tingkat tertinggi pemerintah Rusia tentang penumpukan nuklir China.

Sejarah mengajarkan pelajaran berharga tentang cara terbaik untuk maju. Amerika Serikat, Uni Soviet, dan negara-negara lain sudah lama menyadari, kekuatan-kekuatan besar harus bertindak secara bertanggung jawab dengan senjata paling berbahaya di dunia. Begitu pula, harus ada bangsa yang mengklaim kebesaran hari ini.

Share.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: