Potret Gunung Mas, Calon Ibukota Negara yang Ternyata Gelap Gulita

0

Gunung Mas, Teritorial.Com – Beredar isu pemindahan Ibukota negara Indonesia, beginilah potret Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, calon ibu kota negara yang ternyata gelap gulita. Nyaris tanpa penerangan jalan. Situasi itu di sepanjang jalan raya yang berjarak sekitar 135 km dari Palangkaraya hingga Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah. Di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Kamis (25/7/2019) malam, hanya ada satu lampu jalan raya dengan tenaga surya sepanjang 135 km tersebut.

Keadaan geografis yang masih minim perkampungan, hanya ada lahan sawit dan sisanya adalah hutan membuat suasana malam gelap gulita bila tanpa adanya bantuan lampu jalanan. Akan menjadi kendala yang berarti bila kendaraan mengalami kerusakan lampu, karena hanya akan mengandalkan cahaya bulan dan tentu saja belum cukup memenuhi jarak pandang mata minimal saat berkendara. Secara umum infrastruktur jalanan sudah layak, dengan aspal yang sudah halus sekitar 70 persen panjang jalan. Hanya saja masih banyak jalan yang rusak parah pada beberapa titik ketika sudah melewati tugu masuk Kabupaten Gunung Mas.

Kerusakan jalan bahkan mampu memberikan kerusakan berarti apabila pengguna jalan memakai mobil jenis suspensi rendah seperti sedan. Namun, ketika Antara melalui jalan rusak tersebut, sudah ada sebagian jalan yang mulai dikerjakan proyek perbaikan jalan pada titik-titik tertentu. Tim Antara cukup beruntung karena cuaca masih mendukung, apabila terjadi hujan maka beberapa titik jalan akan sulit dilewati menuju Gunung Mas.

Presiden Joko Widodo sempat berkeliling Kalimantan Tengah untuk menentukan titik ibu kota Indonesia yang baru, dan Kabupaten Gunung Mas menjadi salah satu pertimbangan titik pusat bakal calon ibu kota. Kabupaten Gunung Mas siaga kebakaran hutan dan lahan. Gunung Mas menjadi salah satu lokasi calon ibu kota negara paling siap, menurut Presiden Jokowi.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, Simphati mengatakan pemkab setempat telah menetapkan status siaga darurat bencana kebakaran hutan dan lahan. “Status siaga darurat bencana karhutla Kabupaten Gunung Mas sudah ditetapkan sejak 17 Juli 2019 dan berlaku selama 100 hari atau sampai dengan 24 Oktober 2019,” ucapnya saat dihubungi dari Kuala Kurun, Minggu (21/7/2019).

Penetapan status siaga darurat bencana karhutla merupakan hasil dari rapat koordinasi antara pemkab dengan pihak-pihak terkait, seperti TNI-Polri dan lainnya, yang dilakukan pada 17 Juli 2019 lalu.
Penetapan status mempertimbangkan kondisi Kabupaten Gumas yang memasuki musim kemarau. Berdasarkan analisis hujan oleh BMKG Kateng, pada bulan Juli sampai awal Oktober 2019 curah hujan di wilayah setempat berada di bawah normal.

Dengan telah ditetapkannya status itu, pemkab membentuk satgas posko siaga darurat bencana karhutla di Kuala Kurun dan posko lapangan di kecamatan yang dianggap rawan bencana karhutla. “Selain membentuk posko siaga darurat bencana karhutla dan posko lapangan, langkah lain yang dilakukan adalah dengan mengaktifkan tim patroli dan tim brigade pengendalian karhutla,” bebernya.

Simphati mengingatkan, pencegahan dan penanggulangan karhutla mejadi tanggungjawab bersama antara pemerintah, dunia usaha dan masyarakat. Untuk itu, sosialisasi dan edukasi akan terus dilakukan secara luas di masyarakat. Penanganan karhutla, lanjutnya, dilaksanakan secara sinergi dan bebasis masyarakat. Untuk itu, upaya penanggulanagan yang efektif adalah pencegahan dini di tingkat desa/kelurahan yang dianggap rawan, karena mencegah lebih baik dari pada mengobati.

Diapun mengajak seluruh pihak agar meningkatkan kesiapsiagaan penanggulangan karhutla di kabupaten bermotto Habangkalan Penyang Karuhei Tatau, sehingga bencana asap tidak terjadi atau minimal dapat diatasi. “Mari kita tingkatkan kesiapsiagaan untuk menanggulangi karhutla, sehingga dengan demikian kita dapat mewujutkan komitmen bersama bahwa Kalimantan Tengah bebas asap pada 2019,” demikian Simphati.

Paling siap

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan Kabupaten Gunung Mas di Kalimantan Tengah paling siap jika dijadikan sebagai Ibu Kota baru. Salah satunya dari segi luas wilayah yang dinilai cukup untuk menjadi pusat pemerintahan. “Kalau dari sisi keluasan, di sini mungkin paling siap. Mau minta 300 ribu hektare ya siap di sini. Kalau kurang masih tambah lagi juga siap,” kata Jokowi di saat meninjau calon ibu kota baru di kawasan Kabupaten Gunung Mas, Provinsi Kalimantan Tengah, Rabu (8/5/2019).

Dalam kunjungannya, Kepala Negara menyambangi kawasan segitiga yang menjadi calon wilayah ibu kota pengganti DKI Jakarta, yakni Kota Palangka Raya, Kabupaten Katingan, dan Kabupaten Gunung Mas di cKalimantan Tengah. Wilayah di antara kota dan kabupaten tersebut sebelumnya disiapkan oleh Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah sebagai calon ibu kota baru. Kabupaten Gunung Mas, kata Jokowi, memiliki resiko bencana yang kecil. Namun dia menjelaskan untuk pembangunan kesiapan infrastruktur harus dibangun dari awal.

Kunjungan Presiden ke sejumlah calon ibu kota dilakukan untuk mendapatkan gambaran awal mengenai kelayakan wilayah-wilayah itu. Nantinya, tim khusus akan kembali berkunjung untuk melakukan kajian dan kalkulasi mengenai kelayakannya sebelum pada akhirnya diambil keputusan. Untuk diketahui, Presiden pertama Republik Indonesia Soekarno pernah memiliki visi untuk menjadikan salah satu wilayah di provinsi Kalteng sebagai ibu kota, yakni di Kota Palangka Raya.

Menurut Jokowi, terdapat alasan khusus dari Presiden Soekarno memilih Palangka Raya sebagai lokasi calon ibu kota. Dalam peninjauan ini Kepala Negara didampingi Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro. Kemudian Menteri Agraria dan Tata Ruang/ Kepala BPN Sofyan Djalil, Staf Khusus Presiden Sukardi Rinakit, Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran, dan Bupati Gunung Mas Arton Dohong.

Share.

Leave A Reply

%d blogger menyukai ini: