Reputasi Donald Trump yang Memudar

0

Washington DC, Teritorial.Com -Pemilu Amerika Serikat (AS) selalu menjadi hal yang menarik perhatian banyak pihak, tetapi pemilu paruh waktu AS pada 2018 silam memiliki daya tarik karena alasan yang tidak disebutkan oleh banyak komentator. Partai Demokrat tidak memiliki nilai untuk diperjuangkan. Kondisi ekonomi sedang melejit dan posisi internasional AS tengah kuat.

Namun, kondisi 2 tahun lalu berbeda dengan kondisi menjelang Pilpres AS 2020 saat ini ketika bangsa Amerika telah sangat terpecah belah dan reputasi capres petahana Donald Trump mulai memudar. Begitu capres Partai Demokrat Joe Biden diproyeksikan menang oleh sejumlah jaringan berita dan televisi kabel arus utama, ada kalanya perlu mengingat kembali mengapa Demokrat begitu membenci Trump dan mengapa kebencian itu kini meresap ke sebagian besar rakyat Amerika hingga mereka memutuskan untuk menendang Trump keluar dari Gedung Putih.

Situasi berlawanan dengan tahun-tahun pemerintahan mantan Presiden AS Barack Obama pasti menyakitkan bagi setiap orang sayap kiri yang jujur. Untuk generasi mendatang, pertarungan pencalonan Kavanaugh akan menjadi penanda kebangkrutan intelektual Partai Demokrat, lampu merah yang berkedip di dasbor yang bertuliskan “Kosong.” Sayap kiri telah kalah.

David Galernter, seorang profesor dari Yale, berargumen bahwa Donald Trump sebenarnya adalah representasi dari kebanyakan orang Amerika biasa, dalam versi yang dilebih-lebihkan. Ia mengatakan, para intelektual sayap kiri yang membenci Trump, bisa jadi juga membenci siapa Amerika sebenarnya. Dan karena itu, hasil pemilu paruh waktu nanti bisa mengejutkan mereka.

Hal ini telah terjadi sebelumnya pada tahun 1980-an dan 90-an dan awal 2000-an, tetapi kemudian krisis keuangan tiba untuk menyelamatkan liberalisme dari kehancuran tertentu. Orang-orang kiri hari ini berdoa agar Robert Mueller mengenakan pakaian Superman-nya dan menyelamatkan mereka lagi.

Untuk saat ini, masalah yang tersisa bagi kalangan kiri adalah “Kami benci Trump.” Hal ini adalah kebencian instruktif, karena apa yang dibenci oleh sayap kiri tentang Donald Trump adalah apa yang dibenci oleh Amerika. Implikasinya penting dan menyakitkan.

Bukan berarti setiap orang kiri membenci Amerika. Tapi kaum kiri yang dikenal benar-benar membenci sifat vulgar Trump, keengganannya untuk meninggalkan pertarungan, keterus terangannya, kepastiannya bahwa Amerika luar biasa, ketidak percayaannya terhadap kaum intelektual, kecintaannya pada ide-ide sederhana yang berhasil, dan penolakannya untuk percaya bahwa pria dan wanita setara.

Suatu hal yang terburuk, Trump tidak memiliki ideologi tertentu, kecuali sekadar ingin menyelesaikan pekerjaan. Tujuannya adalah untuk melakukan tugas di hadapannya, tidak disuruh-suruh, dan sebaliknya untuk menikmati hidup. Singkatnya, Trump adalah orang Amerika pada umumnya, tetapi dalam wujud yang dibesar-besarkan, karena ia tidak memiliki kendala untuk membatasi gayanya, kecuali yang ia ciptakan sendiri.

Trump tidak memiliki kendala karena ia kini kaya raya dan selalu kaya raya. Dia tidak seperti orang kaya lainnya, karena Trump memamerkan kekayaan dan merasa tidak perlu meminta maaf. Tidak sekalipun. Dia tidak pernah belajar untuk mempertahankan pendapatnya yang sebenarnya untuk dirinya sendiri karena dia tidak pernah harus melakukannya.

Dia tidak pernah belajar untuk merasa malu bahwa dia adalah laki-laki, dengan kecenderungan laki-laki biasa. Kadang-kadang dia telah memperlakukan wanita dengan memalukan, sehingga orang Amerika, di sayap kiri dan kanan, merasa malu padanya—seperti halnya yang mereka rasakan terhadap JFK dan Bill Clinton.

Namun, tugas orang Amerika sebagai pemilih adalah memilih kandidat yang akan melakukan yang terbaik untuk Amerika. David Gelernter dalam opininya di The Wall Street Journal meminta maaf tentang kekasaran orang Amerika yang tidak terbatas yang ditunjukkan Trump. Kekasaran itu tidak menunjukkan sifat kepresidenan dan membuat Amerika terlihat buruk di hadapan negara lain.

Di sisi lain, banyak lawannya terlalu khawatir tentang apa yang dipikirkan orang lain. David Gelernter dari The Wall Street Journal akan sangat menyukai harga diri Prancis, Jerman, dan Jepang, tetapi tidak menganggapnya terlalu penting hingga membuat gelisah di malam hari dan kehilangan waktu tidur.

Perbedaan antara warga yang membenci Trump dan mereka yang dapat bertahan hidup dengan keberadaannya, terlepas dari apakah mereka mencintai Trump atau hanya menoleransinya, tergantung pada pandangan mereka tentang orang Amerika secara umum: petani, pekerja pabrik, mekanik mobil, masinis, pemilik toko, juru tulis, insinyur perangkat lunak, pasukan infanteri, supir truk, maupun ibu rumah tangga. Para intelektual sayap kiri mengaku tidak menyukai orang-orang seperti itu sejauh ini adalah karena mereka cenderung menjadi kaum konservatif pemilih Partai Republik.

Mantan capres Partai Demokrat dalam Pilpres AS 2016 Hillary Clinton dan mantan Presiden AS Barack Obama tahu pasti dosa asal mereka. Mereka tahu betapa mengerikannya orang-orang semacam itu, dengan senjata bodoh mereka dan gereja-gereja yang menjijikkan. Mereka tidak memiliki uang atau keluhan permanen untuk membuat mereka menarik dan tidak ada pengikut Twitter untuk dibicarakan. Mereka melewati Davos setiap tahun dan menonton Fox News. Bahkan yang terbaik di antara mereka tidak memiliki kecemerlangan yang memukau dari seorang Chuck Schumer, belum lagi Michelle Obama. Sebenarnya mereka sama bodohnya seperti domba.

Trump mengingatkan Anda tentang siapa rata-rata orang Amerika. Bukan rata-rata orang Amerika atau rata-rata orang Amerika kulit putih. Amerika tahu pasti bahwa, pada 2020, para kaum intelektual akan tercengang melihat jumlah perempuan dan kulit hitam yang akan memilih Trump, seperti yang terbukti dalam hasil penghitungan suara Pilpres AS 2020 sejauh ini. Trump mungkin akan berhasil menyelaraskan peta politik: rata-rata orang Amerika dari setiap jenis versus mereka yang hidup mewah.

Banyak intelektual sayap kiri mengandalkan teknologi untuk menyingkirkan pekerjaan yang menopang semua orang tipe truk-pengemudi kuno itu, tetapi mereka benar-benar melenceng dari sasaran. Tidak mungkin untuk mengangkut makanan dan pakaian, atau memeluk istri atau anak perempuan Anda, atau duduk diam dengan sahabat Anda, melalui internet. Mungkin hal itu sudah jelas, tetapi untuk menjadi intelektual berarti tidak ada yang benar-benar jelas.

Trump tidaklah jenius, tetapi jika Anda telah menguasai yang sudah jelas dan juga memiliki akal sehat, Anda hampir selesai menempuh perjalanan pulang. Beasiswa merupakan hal yang baik-baik saja, tetapi intelektual modern yang khas meremehkan pembelajarannya dengan politik dan dengan bangga mengubah ajarannya dengan sampah sayap kiri yang terlihat rusak.

Semua ini mengarah pada satu pertanyaan penting, satu pertanyaan yang akan diberhentikan dengan marah hari ini, tetapi bukan oleh sejarawan dalam jangka panjang: Mungkinkah membenci Presiden Amerika Serikat Donald Trump tetapi bukan rata-rata orang Amerika?

Benar, Trump adalah rata-rata warga negara yang tidak memiliki batas. Jelas Anda bisa membenci beberapa karakteristik utamanya, seperti kurangnya kendali diri khas anak-anak dalam ceracau Twitternya, memukul balik seperti anak kecil yang nakal, tanpa membenci orang Amerika rata-rata yang tidak memiliki kecenderungan seperti itu. Identitas Trump jelas meningkat dalam dua kategori ini. Anda mungkin tidak menyukai keseluruhan paket. David Gelernter dalam opininya di The Wall Street Journal menyoroti bahwa dia tidak akan memilih Trump sebagai teman, demikian juga Trump tidak akan memilih Gelernter.

Namun, apa yang dilihat David Gelernter dari The Wall Street Journal dalam sayap kiri Amerika sering kali adalah kebencian tanpa syarat yang membuat para pembenci itu merasa bangga. Hal itu mengecewakan, bahkan menjijikkan. Itu berarti, Gelernter yakin, para pembenci Trump benar-benar membenci rata-rata orang Amerika, pria atau wanita, kulit hitam atau kutih putih. Seringkali mereka membenci Amerika juga.

Memang, Trump adalah parodi dari rata-rata orang Amerika, bukan orang Amerika itu sendiri. Berbalik arah dan membencinya merupakan hal yang dapat diterima. Tapi membencinya secara tulus dari lubuk hati terdalam akan mengungkapkan fakta tertentu.

Banyak orang Amerika merasa malu ketika Ronald Reagan terpilih. Seorang aktor film? Bagaimana mungkin? Tetapi arah baru yang dia pilih untuk Amerika adalah kesuksesan besar dalam keseimbangan, dan Reagan berubah menjadi presiden yang hebat. Tampaknya negara ini dimaksudkan untuk dijalankan oleh para amatir —oleh warga negara biasa, bukan hanya para pengacara dan birokrat.

Mereka yang memilih Trump, dan akan memilih para kandidat Partai Republik pada pemilu paruh waktu bulan November 2018 khawatir tentang bangsa, bukan citranya. Sang presiden pantas mendapatkan rasa hormat karena orang Amerika pantas menerimanya, bukan orang-orang penuh gaya seperti komentator jaringan, guru sekolah menengah berhaluan sosialis, dan profesor terkemuka. Namun, inilah hal mendasar tentang manusia yang telah membuat Amerika hebat dan membuat Amerika semakin besar sepanjang waktu.

Share.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: