Bencana Topan ‘Monster’ di Filiphina Hancurkan Ratusan Rumah Warga

0

Manila, Teritorial.Com – Topan paling ganas menghantam Filipina yang rawan bencana dalam beberapa tahun terakhir. Topan “monster” yang sangat berbahaya, menghantam pantai di provinsi Cagayan di ujung timur laut pulau Luzon. Topan Mangkhut telah memukul Filipina utara dengan angin yang merusak dan hujan lebat, menyebabkan tanah longsor dan menghancurkan rumah-rumah. Setidaknya 12 orang tewas.

Topan paling dahsyat menimpa Filipina yang rawan bencana tahun ini menghantam daratan sebelum fajar pada hari Sabtu (15/9/2018) di provinsi Cagayan di ujung timur laut pulau Luzon. China dan Filipina setuju untuk menunda kunjungan Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi yang akan dimulai pada hari Minggu karena bencana ini, yang menyebabkan hampir 150 penerbangan – sepertiga dari mereka internasional – akan dibatalkan. Topan juga menghentikan perjalanan laut.

Penasihat Presiden Francis Tolentino mengatakan, 12 orang meninggal kebanyakan akibat tanah longsor dan rumah-rumah yang dihantam oleh angin dan hujan badai yang dahsyat. “Di antara korban tewas adalah seorang bayi dan seorang anak dua tahun yang meninggal bersama orang tua mereka setelah pasangan itu menolak untuk segera mengungsi dari komunitas berisiko tinggi mereka di sebuah kota pegunungan di provinsi Nueva Vizcaya,” kata Tolentino seperti dikutip dari SBS.

Ia mengatakan setidaknya dua orang lainnya hilang dan jumlah korban tewas bisa naik ke setidaknya 16 setelah laporan korban lainnya diverifikasi. Walikota Mauricio Domogan mengatakan sedikitnya tiga orang tewas dan enam lainnya hilang di kota pegunungan Baguio setelah angin kencang dan hujan menghancurkan beberapa rumah dan memicu tanah longsor, yang juga memblokir jalan menuju tujuan tempat liburan yang populer.

Pihak berwenang memverifikasi tiga orang tenggelam, termasuk dua anak yang dilaporkan meninggal saat topan mendekat. Sekitar 70 pria dilaporkan kembali ke desa pesisir mereka di Cagayan untuk memeriksa rumah mereka ketika angin topan mendekat Jumat kemarin, tetapi Tolentino mengatakan dia tidak menerima laporan dari mereka masuk dalam daftar kecelakaan.

Angin kencang Mangkhut yang berhembus terus menerus melemah hingga 170km/jam, dengan kecepatan hingga 255km/jam, setelah memotong barat laut melintasi Luzon sebelum meniup ke Laut China Selatan, membidik Hong Kong dan tempat lain di China selatan.

Sekitar 87.000 orang dievakuasi dari daerah-daerah berisiko tinggi di Filipina. Tolentino dan pejabat lain menyarankan mereka untuk tidak kembali ke rumah sampai bahaya berlalu. “Ini masih merupakan situasi hidup dan mati,” kata Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana, merujuk pengalaman masa lalu sejumlah daerah tenggelam akibat sungai yang meluap.

Ribuan orang di jalur topan telah dievakuasi.

Saat fajar di Ibu Kota Cagayan, Tuguegarao, wartawan Associated Press melihat pasar publik yang rusak parah, atapnya robek dan kios kayu dan kanopi terpal berantakan. Di luar pusat perbelanjaan yang populer, puing-puing tersebar di mana-mana dan pekerja pemerintah membersihkan jalan-jalan dari pohon tumbang.

Banyak toko-toko dan rumah-rumah rusak tetapi sebagian besar penduduk tetap di dalam ruangan karena sesekali angin mengirimkan potongan-potongan kecil lembaran timah dan puing-puing lainnya yang terbang berbahaya. “Terminal bandara Tuguegarao rusak parah, atap dan jendela kacanya hancur oleh angin kencang yang juga mengirim kursi, meja dan kertas yang terbalik di dalam,” kata Lorenzana

Share.

Leave A Reply

%d blogger menyukai ini: