Karantina Hingga Tes Massal, Vietnam Berhasil Kendalikan Virus Corona

0

JAKARTA, Teritorial.com – Vietnam, negara berpenduduk 96 juta orang yang berbatasan dengan Cina, dengan sumber daya terbatas berhasil mengendalikan virus Corona di mana banyak negara kaya dan lebih maju tidak dengan melawan virus ini.

Pemerintah secara resmi melaporkan 270 kasus yang relatif kecil dan nol kematian. Angka ini memberi Vietnam kesempatan untuk menghidupkan kembali ekonominya jauh lebih cepat daripada kebanyakan negara lain, menurut beberapa ahli kesehatan masyarakat yang diwawancarai oleh Reuters.

Sebagai perbandingan, tetangganya yang sedikit lebih padat penduduknya di Filipina, telah melaporkan hampir 30 kali lebih banyak kasus dan lebih dari 500 kematian.

Para pakar kesehatan masyarakat mengatakan Vietnam berhasil karena melakukan langkah-langkah awal dan tegas untuk membatasi perjalanan masuk, menempatkan puluhan ribu orang ke karantina dan dengan cepat meningkatkan penggunaan tes dan sistem untuk melacak orang-orang yang mungkin telah terpapar virus.

Seorang pengusaha Vietnam bernama Phan Quoc Viet mendapat panggilan pejabat pemerintah pada akhir Januari tepat setelah Tahun Baru Imlek.

Saat itu Vietnam telah mendeteksi dua kasus pertama dari virus Corona baru beberapa hari sebelumnya, dan pemerintah telah menghubungi perusahaan-perusahaan dengan pengalaman tes medis untuk bantuan darurat.

Viet diminta pemerintah agar perusahaannya menyediakan alat tes virus Corona secepat dan sebanyak mungkin.

Vietnam juga menambah jumlah laboratorium yang dapat menguji COVID-19 dari tiga pada awal wabah pada Januari menjadi 112 pada April.

Pada hari Rabu, 213.743 tes telah dilakukan di Vietnam, yang 270 di antaranya positif, menurut data kementerian kesehatan.

Vietnam telah dibantu, kata para ahli, dengan kombinasi kepemimpinan tersentralisasi dan ekonomi pasar terbuka, dan populasi dengan memori epidemi sebelumnya yang siap bekerja sama. Lalu apa saja strategi agresif Vietnam untuk mengendalikan virus Corona dengan cepat?

Produksi massal alat tes Corona dan tutup perbatasan

Pada akhir Februari ketika Presiden AS Donald Trump masih meremehkan bahaya virus Corona, Viet dan rekan-rekannya mulai mencari komponen penting yang diperlukan untuk memproduksi massal akat tes COVID-19 dari Amerika Serikat dan Jerman.

Dikutip dari Reuters, 30 April 2020, para peneliti di Universitas Kedokteran Militer milik pemerintah Vietnam, bekerja sama dengan Viet A Corp, telah merancang alat uji, dan pemerintah menyerahkan lisensi kepada perusahaan swasta untuk memproduksi secara massal alat tersebut. Viet mengatakan alat tes perusahaannya, yang dapat melakukan beberapa tes, sekarang telah menyediakan 250.000 tes di Vietnam dan telah mengekspor alat tes dengan kapasitas untuk 20.000 tes.

Pada 23 Januari, Vietnam menangguhkan penerbangan menuju dan dari kota Wuhan di Cina, di mana wabah dimulai, segera setelah menemukan dua kasus pertamanya. Vietnam bertindak cepat meskipun WHO pada saat itu hanya memberi saran terhadap pembatasan perjalanan. Seminggu setelah itu, Vietnam secara efektif menutup perbatasan 1.400 km dengan Cina untuk semua bidang kecuali perdagangan penting.

Pada pertengahan Maret, Vietnam membuat pemakaian masker wajib di tempat-tempat umum secara nasional, jauh lebih dulu di sebagian besar negara lain dan tidak mengindahkan nasihat WHO bahwa hanya orang-orang dengan gejala yang harus memakainya. Beberapa pabrik garmen Vietnam beralih membuat masker bedah dan kain untuk memenuhi permintaan.

Sampai saat ini WHO belum berkomentar terkait pengabaian Vietnam terhadap saran WHO terkait pengendalian virus Corona.
Karantina massal

Peningkatan tes massal virus Corona Vietnam berlangsung bersamaan dengan program penelusuran kontak menyeluruh dan karantina puluhan ribu orang, banyak dari mereka yang pulang ke Vietnam untuk melarikan diri dari wabah yang semakin memburuk di Eropa dan Amerika Serikat.

Tes Viet A Corp pertama kali digunakan pada 4 Maret, kata Viet. Enam minggu sebelum itu, Vietnam secara bertahap meningkatkan tes, tetapi jumlah orang dengan virus tetap di bawah 20. Pada minggu kedua Maret, jumlah itu lebih dari dua kali lipat.

Pada awal Maret, hanya sebagian kecil dari puluhan ribu kedatangan di pusat-pusat karantina yang dikelola militer yang didirikan untuk menampung mereka yang telah dites virus, menurut data kementerian kesehatan. Tetapi pada awal April angka pengujian mulai melampaui jumlah yang ada di karantina.

Petugas medis menguji dan menguji ulang kasus yang dicurigai, berangsur-angsur keluar dari karantina mereka yang dites negatif beberapa kali. Banyak tes juga dilakukan pada kelompok orang yang tidak berada di karantina yang mungkin terpapar virus.

Respons cepat Vietnam tampaknya tidak terhambat oleh pensiunnya menteri kesehatan pada November. Penjabat sementara menteri kesehatan adalah Wakil Perdana Menteri Vu Duc Dam, seorang pejabat Partai Komunis yang tidak memiliki pengalaman kesehatan masyarakat, telah muncul sebagai pahlawan di media sosial karena perannya memimpin satuan tugas virus Corona Vietnam.

Baik Dam maupun Wakil Menteri Kesehatan Nguyen Thanh Long tidak bersedia untuk diwawancara.

Todd Pollack, seorang spesialis penyakit menular yang berbasis di Hanoi di Harvard Medical School, mengatakan bahwa kurang dari 10% orang yang dites positif virus di Vietnam berusia lebih dari 60 tahun, kelompok usia yang paling mungkin meninggal akibat COVID-19.

“Angka fatalitas kasus di Korea Selatan sekitar 2%, sebagian karena mereka menguji begitu luas,” kata Pollack. “Jika kita menerapkan angka itu ke jumlah kasus Vietnam yang dikonfirmasi, dan mempertimbangkan faktor-faktor lain ini, kita dapat memahami bagaimana mereka (Vietnam) menghindari kematian sejauh ini.”

Semua pasien, lanjutnya, dipantau secara ketat di fasilitas kesehatan dan diberikan perawatan medis yang baik. Pollack mengatakan perbandingan yang baik dengan Vietnam adalah Korea Selatan, negara lain yang berhasil meluncurkan program pengujian besar dan menjaga kematian relatif rendah.

Krutika Kuppalli, seorang dokter penyakit menular dan peneliti biosekuriti di Johns Hopkins Center for Health Security, mengatakan tidak ada cara untuk mengetahui keberhasilan penanganan virus secara pasti. Tetapi Krutika mengatakan Vietnam telah melakukan pekerjaan yang bagus dengan respons cepat mereka mengendalikan virus Corona sejak dini, disertai tes Corona massal dan mengisolasi serta mengkarantina orang-orang.

Share.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: