9 Negara yang Bisa Bantu Rusia jika Perang dengan NATO

0

MOSKOW, Teritorial.com – Ada sekitar 9 negara di dunia yang bisa mendukung Presiden Vladimir Putin jika Rusia perang dengan NATO . Potensi konflik kedua kubu semakin terbuka setelah aliansi militer pimpinan Amerika Serikat (AS) itu menolak tuntutan Rusia tentang jaminan keamanan dan soal Ukraina.

Mengutip analisis The EurAsianTimes, Sabtu (29/1/2022), sembilan negara yang bisa mendukung Putin antara lain 5 negara alinasi CSTO (Armenia, Belarusia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan), Iran, Kuba, China, dan Korea Utara.

Bantuan besar-besaran NATO telah tiba di Ukraina di tengah ancaman invasi Rusia. Presiden AS Joe Biden telah menggambarkan kemungkinan serangan sebagai peristiwa yang akan mengubah dunia selamanya dan yang akan menjadi yang terbesar sejak Perang Dunia II.

Sebuah terobosan kecil namun signifikan, bagaimanapun, dicapai di tengah meningkatnya ketegangan. Moskow dan Kiev menyetujui gencatan senjata di Ukraina timur setelah lebih dari delapan jam diskusi di Paris yang berlangsung antara format Normandia yang terdiri dari Prancis dan Jerman selain Rusia dan Ukraina. Padahal pembicaraan ini merupakan sinyal positif setelah berbulan-bulan retorika keji dari kedua belah pihak. Ukraina telah diyakinkan akan semua dukungan dari AS dan NATO, meskipun kegagalannya secara resmi bergabung dengan blok militer itu sampai sekarang.

Faktanya, pemicu utama bagi Rusia untuk melakukan penumpukann pasukan besar-besaran di dekat perbatasan Ukraina adalah rencana Ukraina untuk bergabung dengan organisasi anti-Rusia itu. Pada tahun 2021, NATO telah mengumumkan bahwa mereka menyambut baik aspirasi Ukraina dan Georgia untuk bergabung. NATO telah berjanji untuk membela Ukraina. Rudal, tank, jet tempur, dan senjata lainnya secara konsisten tiba di Kiev.

Unit-unit juga telah diidentifikasi oleh AS untuk ditempatkan di Eropa untuk menghalangi invasi Rusia. Saat ini, ada cukup kejelasan tentang siapa yang mengangkat senjata melawan Rusia. Namun, penting juga untuk mengidentifikasi negara-negara yang bisa mendukung Moskow jika perang pecah antara Rusia dan Ukraina yang didukung oleh NATO.

Meskipun para ahli telah mengesampingkan perang skala penuh, kemungkinan lain tidak  dapat dikesampingkan mengingat skala penumpukan militernya.

Ada pendapat tradisional tentang Putin di Barat bahwa dia adalah orang yang bertindak daripada ahli strategi. Faktanya, ketika Joe Biden mengambil alih kekuasaan, dia dengan blakblakan mengatakan bahwa Vladimir Putin adalah seorang “pembunuh” yang telah membuat marah orang Rusia pada saat itu. Namun, seseorang tidak boleh melompat dan meragukan ketajaman strategis Putin.

Moskow memiliki kelompok pro-Rusia dan bahkan pasukan di wilayah Donbass, Ukraina, yang telah lama dituduh menyebabkan ketidakstabilan di wilayah tersebut. Ini adalah mayoritas orang berbahasa Rusia. Jika terjadi perang, wilayah ini mungkin akan menjadi yang pertama memberikan dukungannya di belakang Rusia.

Lalu, ada Collective Security Treaty Organization (CSTO), sebuah blok militer yang mirip dengan NATO. Ini pada dasarnya adalah aliansi keamanan yang terdiri dari negara-negara pecahan Soviet. Jika diserang, enam negara yang membentuk CSTO (Rusia, Armenia, Belarusia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan) kemungkinan besar akan saling membela. Karena penarikan tiba-tiba pasukan Amerika dari Afghanistan dan pengambilalihan oleh Taliban, kekhawatiran keamanan di antara negara-negara Asia Barat telah meningkat, menyebabkan pergeseran alami ke arah Rusia

Putin menggunakan kesempatan yang diberikan kepadanya ketika protes meluas di negara paling makmur di kawasan itu, Kazakhstan. Dia mengerahkan pasukan untuk membantu pemerintah. Ini telah memulihkan kepercayaan negara-negara CSTO di Rusia dan aliansi secara keseluruhan. Terlepas dari kenyataan bahwa organisasi ini tidak dirancang untuk terlibat dengan masalah internal, beberapa atau semua mitra ini pasti akan bergegas membantu Presiden Putin jika Rusia menginvasi Ukraina.

Negara lain di kawasan Kaukasus, Azerbaijan (non-CSTO), juga diperkirakan akan mengabaikan seruan untuk bangkit melawan Rusia jika terjadi konflik. Pada tahun 2020, Presiden Rusia menengahi gencatan senjata antara Armenia dan Azerbaijan yang memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh. Sementara seluruh dunia meminta mereka untuk mengakhiri perang, itu hanya intervensi Putin yang menghasilkan pakta gencatan senjata, meskipun itu dipuji sebagai kemenangan Azerbaijan. Selanjutnya, pasukan Rusia ditempatkan di dalam dan di sekitar wilayah yang disengketakan untuk

Sementara seluruh dunia meminta mereka untuk mengakhiri perang, itu hanya intervensi Putin yang menghasilkan pakta gencatan senjata, meskipun itu dipuji sebagai kemenangan Azerbaijan. Selanjutnya, pasukan Rusia ditempatkan di dalam dan di sekitar wilayah yang disengketakan untuk menghindari konflik etnis lainnya. Jadi, hampir pasti Azerbaijan tidak akan bergabung melawan Rusia meskipun tidak mendukungnya secara terbuka. Bergerak lebih jauh ke Timur Tengah, Iran adalah salah satu negara yang akan mendukung Rusia dalam kapasitas apa pun. Setelah kesepakatan nuklir gagal, Rusia secara konsisten mendekati Iran.

Sementara ketegangan telah meningkat selama bertahun-tahun antara AS dan sekutunya di satu sisi dan Iran di sisi lain, Rusia telah memasok senjata dan telah bekerja sama dengan Iran dalam Perang Suriah. Ketika hubungan antara Washington dan Teheran memanas setelah pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani, Moskow mengutuk serangan itu. Ketika Iran terus terhuyung-huyung di bawah sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh AS, itu dapat diharapkan untuk mendukung Rusia dengan sepenuh hati.

Yang paling penting, ekonomi terbesar yang terlihat di dunia dan “Naga Asia”–China adalah mitra utama Rusia. Moskow telah memperdalam kemitraannya dengan Beijing selama bertahun-tahun sementara ketegangan antara Barat dan China terus meningkat. Padahal, baik Rusia maupun China memiliki kemitraan multi-dimensi dengan kerja sama mulai dari perdagangan hingga militer hingga luar angkasa. China dengan tegas meminta AS untuk mengesampingkan mentalitas Perang Dingin dan menganggap serius masalah keamanan Rusia. Jika terjadi konflik, China kemungkinan besar akan mendukung Rusia.

Dekat dengan China adalah negara lain yang terisolasi namun signifikan secara strategis, Republik Rakyat Demokratik Korea atau Korea Utara (Korut). Menjadi negara komunis, itu adalah sekutu utama Beijing dan mitra bekas Uni Soviet. Korea Utara adalah negara yang tetap bermusuhan dengan Amerika Serikat dan sekutunya. Faktanya, China dan Rusia baru-baru ini memblokir upaya AS untuk menjatuhkan sanksi terhadap Korea Utara di PBB menyusul serentetan peluncuran rudal di semenanjung itu. Tidak ada keraguan bahwa Korea Utara akan dengan sepenuh hati mendukung Rusia jika perang skala penuh akan terjadi.

Sedangkan India, salah satu negara yang paling penting secara geopolitik di Asia dan biasanya dikenal karena netralitasnya serta menjadi negara nonblok meskipun memiliki hubungan yang kuat dengan Rusia dan Barat. Bahkan selama Perang Dingin, ia telah memimpin panji Gerakan Non-Blok dari paling depan. Tidak mudah bagi India untuk memutuskan pihak mana yang akan dibela mengingat memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Rusia dan Amerika Serikat.

Kemitraan India-Rusia ditandai dengan kerja sama pertahanan, sedangkan kedekatannya dengan AS didorong oleh faktor China. Tetapi New Delhi telah mengambil pendekatan yang sangat bernuansa untuk menghindari permusuhan dari kedua negara. Oleh karena itu, sangat tidak mungkin India akan mendukung konflik apa pun melawan Rusia, terlepas dari tekanan Barat. Naik menuju bendua Amerika, ada Kuba, salah satu mitra tertua Rusia. Kerja sama erat negara komunis Kuba dengan bekas Uni Soviet sangat terkenal.

Presiden Vladimir Putin dan Presiden Kuba Miguel Dáz-Canel baru-baru ini membahas “kerja sama strategis” dan berjanji untuk “memperkuat hubungan bilateral”. Hal ini memicu spekulasi bahwa Kuba akan memihak Rusia jika terjadi konflik. Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan kepada jaringan televisi Rusia, RTVI, bahwa dia tidak dapat mengonfirmasi atau menyangkal bahwa Rusia mengirim aset militer ke Kuba jika AS dan sekutunya tidak mengindahkan tuntutan Moskow.

Share.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: